Jumat, 25 September 2009

-belajar mengikhlaskan-

Berawal dari Rabu pagi, saat aku meminta Tuhan untuk belajar mengikhlaskan sesuatu.
Sesuatu hal yang sedemikian berartinya dalam hidupku. Dan tanpa kusadari, Tuhan mendengar doaku, dan pelajaran mengikhlaskan itu pun dimulai…

Pagi itu, jam 10.30, aku sekeluarga berniat ngumpul di tempatnya Budhe, acara silaturahmi keluarga besar dari suami. Kami memang berniat mampir dulu di tempat Ibu, sekedar makan siang dan shalat dzuhur sebelum meluncur ke Gemolong tempat acara itu diselenggarakan. Setelah Shalat Dzuhur, aku, ayah dan Oryz naik motor meluncur ke lokasi. Sebelumnya, kami berniat mampir dulu sebentar ke Toko Buah buat mbeli oleh-oleh ke sana. Jadilah niat beli semangka, setelah tawar menawar, disepakatilah tuh harga 25 ribu. Tuing, tuing, cari uang di saku kok ga ada ya. Perasaan tadi aku masukin uang 50 ribuan ke saku, lha kok yang ada malah Cuma 15 ribu..haduh..mbayar make apa nihh…terus si Ayah ngasih uang 10 ribu, jadinya pas buat mbayar tu semangka. Padahal uang di dompetnya ayah juga cuman ada 10 ribu tadi itu. Jadilah kami bertiga tak membawa uang sepeserpun.. okeh, ada receh sekitar 2 ribuan sih di kantong baju. Tapi 2 ribu mungkin ga bisa buat apa apa..ya…pembelajaran pertama : untuk mengikhlaskan uang 50 ribu yang ga tau dimana tempatnya itu…

Singkatnya, sore kita pulang dari tempat Eyang setelah silaturahmi itu usai, Oryz disanguin sepuluh ribu. Alhamdulillah, seenggaknya punya uang jaga jaga kalo ada apa apa di tengah jalan. Waduh, sampe perbatasan Karanganyar Solo, bannya bocor..haduhhh, nungguin nambal ampe satu jam-an, gek masih khawatir kalo kalo ga cukup uangnya buat mbayar tambal ban. Lhah sobeknya panjang kata si Abang tukang tambal. Pembelajaran kedua, mengikhlaskan lagi kalo kalo uangnya kurang, Allah pasti ngasih jalan…Alhamdulillah lagi, uangnya cukup buat mbayar tukang tambalnya itu. Terus, pulangnya berencana mampir dulu ke ATM buat ambil duit, lha mau beli sayur, padahal ga punya duit. Jadilah aku ambil duit dari tabungan, hehehh. Pembelajaran ketiga adalah, belajar mengikhlaskan uang tabungan yang terpaksa diambil banyak karena masih paceklik di rumah.. Tuhan Tahu, tapi menunggu…

Eh, begitu lewat depan warung makan. Ternyata udah tutup..hiks. terpaksa ga makan sayur lagi deh malam ini, Cuma bisa nggoreng tempe ama tahu di rumah nanti, pikirku ama si Ayah. Pembelajaran keempat, mengikhlaskan keadaan, lihatlah, ada banyak orang yang bahkan tak tahu harus makan dengan apa malam ini, kalo kita masih punya tahu tempe di rumah, tentu sudah jauh lebih bersyukur harusnya.

Nyampe rumah, legaa karena akhirnya bisa menikmati sebotol air es dan segera sholat Maghrib. Nggoreng-nggorengnya nanti dulu lah, Bunda mau mandi dulu, kataku sama si Ayah. Eh, begitu selese mandi, ada bungkusan gede di meja makan. Ada bancakan ternyata, haduh Alhamdulillah, sepiring nasi kuning muncung lengkap dengan lauk pauknya. Terus, karena masih penasaran, uang 50 ribuku aku cari, ternyata ketemuuu… di jaket yang satunya lagi di cantelan baju. Alhamdulillah…
Pembelajaran terbesar hari ini, mengikhlaskan sesuatu memang tak mudah, tapi selalu yakinlah bahwa dibalik itu semua ada nikmat besar yang menunggu..^^”

-Solo-
( Aku masih belajar lagi untuk dapat mengikhlaskanmu, pergi dari ruang kecil di hatiku)

Habis maem bancakan dari tetangga.

-jadi inget Surat Ar-Rahman yang batal jadi mahar nikahku..padahal dulu pingin banget di mahar-in ini-

“Maka, nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?”

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar