Minggu, 28 Juni 2015

Wisata Ke Pantai Gunung Kidul



Kita berangkat dari Solo jam setengah sebelas siang, mampir makan siang sekaligus sholat di RM Jatayu sebelum Prambanan. Makanannya lengkap, enak dan ngga menguras kantong. Restorannya luas, ada musholla dan kamar mandinya juga bersih. Yang paling penting, parkirannya lumayan luas.

Setelah makan, kita melanjutkan perjalanan. Kakak udah ngga sabar nanyain pantai, adek udah bobok ganteng berkali kali tapi belum juga sampai. Perjalanannya lumayan jauh dan berliku liku. Tapi jangan khawatir, jalanannya sudah mulus kok. Malah waktu kita berangkat cenderung sepi. Setelah belok di Prambanan, kita masih jalan lagi menuju Wonosari, naik ke atas Gunung Kidul, lalu turun lagi menuju arah pantai selatan. Sekitar waktu ashar, kita sampai di pantai Baron. Ternyata oh ternyata.... ruamenya bukan main. Mana si adek bobok, lagi, padahal kakak udah ngga sabaran mau main air. Alhasil kakak dan pasukan yang lain ke pantai duluan deh, bunda baru nyusul kemudian. Duh mana pantainya jauuh dari parkiran mobil, pasirnya juga pasir hitam. Dan ruamenya.. bikin sumpek. Ya kita ke sana pas hari Minggu sore sih, jadi pas rame ramenya jugaa. Tapi ya sudah lah, kita nyemplung aja di sana. Tapi bukan di lautnya, melainkan di muara sungai yang menuju ke laut. Arusnya cukup deras, tapi segar karena masih tawar. Lagian landai juga jadi enak dibuat main di tepinya. 

Kita main sampai sore, sekitar jam limaan kita menuju pantai Kukup. Nyari penginapan di sana, alhamdulillah dapat, pas pula ada 5 kamar. Nama penginapannya Sidodadi. Kamarnya ada AC dan kamar mandi dalam, meski klosetnya jongkok dan agak tidak meyakinkan, tapi mau gimana lagi. Di sekitar pantai sini memang hanya ada hotel hotel kelas melati. Kakak sama Adek udah hepi leyeh leyeh di kamar. Bunda mandi, beberes, tapi laper. Hahhaa. Lalu Ayah ngajak kita jalan ke pantai.

Jalannya jauuuhhh bangeet. Lebih jauh daripada Baron. Udah gitu sepi dan gelap, karena kan udah malem gitu yah. Kita berangkat hepi hepi, terus sampai sana malah parno. Ternyata pantainya di bawaaah, hahahha. Ngga keliatan apa apa sama sekali. Cuma denger debur ombak yang menghantam karang, jadi horor. Tapi langitnya pas cerah banget, bintang bintang kelihatan dan menggoda untuk diabadikan lewat foto. Yah, sayangnya karena saya ngga bawa kamera dan ngga berani foto foto juga di sana malam malam, kita balik lagi ke penginapan nyari makan. Udah dapet, eh lama nian masaknya. Akhirnya minta dikirimin aja ke kamar. Untungnya mereka bersedia. Wkwkwk.
Pantai Kukup

Selese makan,kita udah kecapekan terus tidur deh. Yah meski adek sama buban tidurnya terakhir.
Besok paginya, kita jalan lagi ke pantai, dan ternyata pantainya cantik meski banyak karang. Jadi di kukup ini, panjang pantai karangnya lumayan, ada kalik 10 meter lebih ke laut. Alhasil ombak yang sampai ke bibir pantai yang berpasir ngga begitu besar. Ada banyak ikan hias juga sih katanyaaa, kalau kita mah ngga nemu XD
Menangkap Pagi dari bukit Pantai Kukup


Terus kita naik ke atas bukit, poto poto di sana, meski kakak sempet jatuh di tangga. Terlalu bersemangat kayaknya sih. Lalu kita turun lagi dan  main air di bawah. 

Terus tak lama kemudian, sarapan dataang. Iyaa kita dapat sarapan nasi goreng dan teh hangat. Tarif menginapnya waktu itu.. 5 kamar, dua di antaranya AC, sisanya kipas angin cuma butuh 1200k aja. Yaah lumayan lah ya. Terus Kita makan sebelum melanjutkan perjalanan ke pantai berikutnya, Sadranan ^^

Jadii setelah sarapan selese, kita lanjut ke pantai Sadranan.  Pantainya cantikk dan bersih, sepi pula. Tapi untuk menuju ke sana kita harus lewat pintu masuk Pantai Krakal dulu, lalu berkendara melewati pantai slili baru deh sampai ke sadranan.

Jalan yg kita lewati juga belum bagus, masih berbatu gitu dan sempit. Cuma bisa buat satu mobil doank. Tapi pemandangannya...euhh jangan diragukan lagi deh. Bagus dan biru banget. Soalnya kita bisa langsung melihat pantainya dari jalanan. Jadi saat menuju sadranan ini, kita kayak sekali kayuh tiga pulau terlampaui gitu deh.
Pintu masuk Pantai Sadranan

Untuk ke pantai sadrananan Ngga ada panah petunjuk, tapi bisa nanya ke penduduk kok, mereka ramah ramah. Pintu masuk sadranan hanya berupa gerbang kecil gitu, tapi setelah sampai di bibir pantai, pasir putihnya menggoda banget buat dipake guling gulingan. Hahahha. Di sini ombaknya lumayan besar, jadi kita harus hati hati. Akan lebih baik kalau menyewa jaket pelampung dan ban di kios pinggir pantai.
Iya ada beberapa kios persewaan dan ada banyak kios buat nyari makan plus kamar mandi. Jadi nggak usah khawatir kalau mau basah basahan.  Tapi kalau kamu malas main basah basahan, di sini juga ada bale bale buat leyeh leyeh memandangi laut luas. Sambil minum kelapa muda dan merasakan angin yang berhembus pelan pelan. Oh ya, katanya juga bisa snorkling loh di sini. Tapi waktu itu lagi pasang sih, jadi pada milih main air aja.
Pantai Sadranan

Di sadranan kakak main ombak sama ayah dengan puas. Sedangkan adek terkantuk kantuk di gendongan. Endingnya sih, Δ·alian berbahagia puas main air. Dan bun juga puas nggendongin adek ampe kaku bahunya XD

Sebelum pulang kita mampir dulu ke pantai baron lagi, beli oleh oleh ikan mentaah baru deh beneran pulang. Itupun masih nampir lagi beli maem siang di sop pakmin depan masjid di daerah klaten. Hahahhh. Pokoknya ini mah beneran puas liburan ^^