Senin, 09 November 2009

episode proposaal

Sudah hampir 3 bulan, ngurusin proposal yang satu ini gak tembus-tembus.. revisi bolak balik, bahkan sampai ganti judul. Sempet waktu itu jabanannnya perpus mulu sepulang kuliah, sok banget gitu kesannya kalo ambil mata kuliah yang 6 sks ini. Dulu sih, pikirnya emang susah tapi gak susah susah amat gitu bikin proposal doank, Mah. Kan baru proposal.. tapi ternyata, Masya Allah, bener-bener berjuang keras ya…

Sampai tulisan ini dibuat, pun, saya masih memperjuangkan revisi proposal saya, yang harus siap-siap untuk diotak atik lagi sama Mas Dosen. Tapi seenggaknya, bikin proposal ini membuat saya belajar banyaak sekali hal dalam kehidupan..( ciiee, sok banget ah bahasanya)..

Saya belajar bersabar

Ternyata, saya ini masih seujung kuku dari perjuangan proposal yang sedemikian sulitnya, seperti yang udah dialami Mbak-Mbak dan Mas-Mas angkatan atas. Ada yang udah revisi ampe 11 kali, baru bisa seminar, ada yang udah ganti judul berkali-kali, baru bisa nemuin judul yang pas, ada yang terpaksa ganti pembimbimng karena gak sejalan, ada yang ini yang itu lah pokoknya.. saya baru revisi 3 kali, ganti judul juga baru sekali, dengan pralab yang cuman nebeng akses lab kakak tingkat sekali.

Tuh, masih pemulaaa banget ya,. Padahal dulu mah kalo mau seminar magang, revisi 2-3 kali, terus langsung tancaap seminar. Kalo yang ini, kaya tadi, baru dibaca sebentar juga, udah ditambah tambahin sama Pak Dosen..hahahh, alamat revisi lagi euy.

Ada lagi, sabar yang lainnya, sabar nungguin Dosen dateng, sabar waktu diskusi sama Dosen, sabar ini sabar itu, wah pokoknya bener-bener belajar sabar.. hahah, padahal saya ini orang yang termasuk kategori susah buat sabarr.. ^^”. Jadinya yaa... bener-bener belajar jugaa...

Saya belajar mandiri

Kenapa saya sebut belajar mandiri? Karena eh karenaaa... mulai saat ini, kebanyakan saya ngapa-ngapain sendiri. Kemaren kemaren kalo ke perpus juga sendiri, nyari dosen juga sendiri, nungguin dosen juga sendiri.. ( dibawah pohon udah kaya penunggu pohon).

Juga saya Belajar nyari jurnal sendiri (walau si Ayah dengan sukarela kadang sering browsingin jurnal juga), kadang juga meramu tulisan jadi enak dan nyambung ( buat skripsi lo ya) juga sendiri. Ini padahal baru proposaal, gak kebayang kalo nanti ngelab terpaksa harus sendirian..huhuhu...

Saya belajar cepat

Maksudnya belajar cepat adalah, saya belajar jalan cepat buat ngejar dosen yang lagi jalan, hehehh,, itu salah satu diantaranya. Saya belajar cepat dalam ngganti ini Revisian, seminggu satu kalo lagi niat, kalo harus mikir dan banyak yang direvisi, yaa..bisa ampe dua minggu lah.. hehehhh..

Pokoknya intinya, Mah, saya belajar..

Benar-benar belajar. Mencoba mengambil makna dari perjuangan ini, Allah pasti memberikan yang terbaik buat umat-Nya. Itu aja sih kalo prinsip saya sekarang ini, ikhtiar maksimal, doa optimal, terus tawakal..^^

Kalo ternyata belum selese selese juga revisiannya, mungkin Allah pingin saya mendalami ”6 sks” ini dengan mantap, ingin melatih kesabaran saya... ( baru 3, Vin..Tuh, si Mbak x aja 11 kali baru bisa seminar), ngasih perpanjangan waktu biar saya bisa lebih banyak baca buku ( dopping saya kalo stress kan baca buku), atau ngeluarin tulisan dari pikiran saya, dan yang pastinyaaa.... Perjuangan ini baru dimulai, kalo baru melangkah udah patah arang, yaaa... mending duduk diam di tempat aja sekalian...

Semangaaattt, saya, kamu, kita pasti bisa...

-Solo-
Episode Proposal yang belum selesai...
Mohon doanya ya teman-temaaan...^^

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar