Jumat, 15 April 2011

Pacaran ya?? Hmmm.. *mikir*

Seorang temen gw lagi stress mikirin hubungan dia sama temen cowoknya. Seperti itulah jatuh cinta, hey gw ngga akan boong dengan mengatakan gw ga pernah pacaran. Yaa, sepanjang perjalanan hidup gw, sayangnya gw pernah pacaran beberapa kali. Dan gw tau banget dilema yang lagi dirasain temen gw tersayang itu. Pengen mutusin, tapi entar gimana kalo dia terjerumus yang nggak baik, pengen dilanjutin tapi sejujurnya tau kalo hubungan ini nggak bener.

Terus?

Yaa, kalo dulu saat gw punya permasalahan seperti ini, guru ngaji gw (saat itu gw masih ikut Rohis di SMA) memberikan statement keras : Buat apa ikut pengajian kalo masih pacaran??

Jlebb. Sial, gw memang orang yang keras kepala, tapi kalo digituin sama guru gw sendiri yaa.. gw pasti mikir berkali kali buat ngelanjutin hubungan ini. Ynag lebih parah, saat itu cowok gw juga pake ngancem mau terjun ke hal-hal negatif. Contohnya ya ngedrugs, mabok2kan, dll deh, semacamnya gitu. Dan gw takut banget kalo nanti terjadi kenapa kenapa sama dia, malah gw yang disalahin : ini gara gara kamu yang memutuskan hubungan dengan X (Sebut saja dia X ya).

Apalagi gw dulu punya ketergantungan tinggi sama X, Berangkat dan pulang sekolah biasanya bareng, ada kajian biasanya dianterin (ironis banget ga segh..). Ya, hubungan pacaran klasik yang nggak asyik sih sebenernya.

Lalu kenapa gw nekad mutusin dia?

Selain karena omongan guru ngaji gw, yang saat itu begitu gw sayang. Juga hasil pengomporan temen-temen Rohis yang semangat banget buat gw ajak diskusi. Ya, kalo emang jodoh nggak akan ke mana kok Vin. Begitu biasanya mereka bilang. Gw percaya banget itu, Tuhan udah nentuin jodoh kita dan Dia pasti memilihkan dan memberikan yang terbaik buat kita. jadi kalo kita maksa maksa cowok lain buat jadi cowok kita, gimana donk dengan keputusan Tuhan tadi?

Lagipula kalo X akhirnya berujung dengan akhir yang kelam, gw ga bisa di salahkan donk. Itu kan hidup hidup gw, hidupnya dia ya hidupnya dia. Kita sudah sama sama dewasa dan mengerti resikonya, jadi ketika mengambil suatu keputusan, yg harus dilakukan kemudian adalah memperhitungkan resiko yang mungkin terjadi ketika kita mengambil tindakan itu.

Ribet?

Ya, keliatannya ribet. Apalagi gw saat itu tinggal jauh dari orang tua dan gw butuh banget orang untuk menyemangati gw. Alasan klasiknya adalah : kalo ada X di sisi gw, gw ngerasa bisa ngelakuin apa aja, prestasi belajar gw meningkat, gw mau ikut pengajian, dll gitu lah. Tapi kepikir2 lagi, gw akhirnya sadar, tanpa dia pun gw tau gw sanggup ngelakuin itu. Tuhan ada sama gw, dan gw Cuma butuh keyakinan itu. Jadi buat apa ngarepin dia sebagai penyemangat gw? Bentuk nyata? Gw Cuma perlu nempelin poto-poto temen2 gw, kampus idaman gw (saat itu masih Ganesha, meski sekarang ujungnya gw ga pernah daftar di sana). Cuma itu.

Lalu gimana kalo begini, begitu, ya namanya resiko memang harus dipikirkan. Tapi apapun yang terjadi, saat itu gw tau gw harus mutusin dia sebelum lebih jauh lagi kita melangkah. And that’s it. Sebuah pertemuan singkat, dan setelah itu memang perlu waktu buat ngelupain dia. Tapi gw punya banyak banget teman2 cowok, cewek yang nyemangatin dan nasihatin gw, sampe gw bisa ngelupain X sebagai pacar gw. Sekarang? Gw percaya takdir Tuhan itu berjalan, dan akhirnya gw ga nikah sama dia. Gw nikah sama seorang suami yang bersamanya gw bisa menjadi diri gw apa adanya. Slengean, nggak bisa masak, nggak pinter ngurus rumah, tapi itulah gw. Hahaha. Dan gw tau, Tuhan selalu memberikan yang terbaik bagi kita, apalagi kalo kita memintanya. J

Terus gimana pandangan gw sama orang-orang pacaran saat ini?

Gw sih masa bodo. IDL, Itu sih derita lw!!

Sebagai seseorang yang sudah dewasa, segala konsekuensinya pasti sudah harus lw perhitungkan dengan masak2 kan? Termasuk kemungkinan terburuknya, yaitu putus padahal lw udah kasih segalanya ke pacar lw. But that’s life, Guys. Mau dikasih warna apa itu hidup lw sendiri, it’s your choice..

Saran gw sekarang? Ajak nikah pacar lw. Rejeki itu Tuhan yang atur, Tuhan yang ngasih kalo lw mw nyari. Nikah itu halal loo.. J

Kalo ga ada niat nikah, ngapain lw pacaran?

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar