Kamis, 04 Februari 2010

Saya dan Abang Koran

Akhir-akhir ini, Biasanya kalau sedang tidak terburu-buru, saya menyempatkan diri mampir ke abang penjual surat kabar yang letaknya di dekat gerbang belakang fakultas hukum, sekedar membeli Koran saja untuk bahan bacaan. Tapi terkadang juga sambil ngobrol biasa sebagai selingan antara penjual dan pembeli.

Kemaren, ngobrol lagi sebentar, Abangnya nanya,
“Dari fakultas mana, to Mbak?”
”****, Bang..”
”Oh.. Fakultas berat ya, Mbak? Yang isinya matematika itu kan?”
” Ada kimia, biologi ama fisika juga kok, Bang. Gak Cuma matematika...”
”Lhah iya, sama saja itu, Mbak.. Fakultasnya berat itu..”
”Lhah si Abang.. eh, lha kok gak ada yang jual koran di **** sih bang?”
” Wah, Mbak.. Kemarin sempat ada yang eceran ke sana. Tapi gak ada yang beli. Jadinya ya gak ada yang jualan di sana. Fakultasnya isinya mikir mulu ya mbak?”
” Hahaha... si Abang ada ada aja.. Ya gitu itu lah, Bang.”
” Iya, Mbak.. kayaknya minat baca koran anak **** rendah..”
” Tapi saya kan juga anak ****, Bang..” (nyengir mode on)
” Ya kalo gitu minat baca anak **** rendah, kecuali si Mbaak..”
” Haiah si Abang.. cape deh..Ya udah Bang, udah ditungguin temen. Makasih korannya”
(nyengir sambil nyalain motor)


Sebenarnya, saya cukup tersentil perkataan Abangnya. Apa betul demikian adanya? Kenapa bisa fakultas saya dibilang rendah budaya baca korannya terutama. Selidik punya selidik, mungkin saya coba menkhusnudzonkan hati, ada banyak alasan mengapa mungkin anak anak fakultas saya kurang senang beli surat kabar.

Mungkin karena jarak mangkal Abang koran ini jauh dengan fakultas saya, jadi pada males mampir, kecuali yang emang bener2 niat baca atau rela meluangkan sedikit waktunya buat muter demi beli koran buat dibaca. Atau karena mungkin mereka lebih suka update berita lewat TV atau radio daripada mengeluarkan uang untuk membaca surat kabar yang nantinya juga dikiloin kalo udah gak kebaca. Atau karena prinsip ekonomi yang digunakan untuk memprioritaskan sesuatu untuk dibeli, alhasil lebih mengutamakan penyaluran untuk fotokopi tugas, atau buat beli makan, atau buat beli pulsa, atau buat beli bensin, atau buat beli apalah yang sekiranya sudah direncanakan untuk dibeli. Atau mungkin mereka sudah punya bahan bacaan lain di kost atau dirumahnya masing2, sehingga males kalo beli koran lagi. Atau lain lagi.. Mungkin karena kultur di **** adalah akademisi yang tak terlalu mempersoalkan kehidupan sosial ( lebih sering berkutat dengan komputer atau laboratorium) jadinya ya.. kurang begitu suka membaca apalagi membeli koran..


-Solo-
::Balada Surat kabar::

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar