Senin, 23 Februari 2015

Lombok, pantainya jelmaan surga



Siap siap berangkat! Jam setengah satu siang kami udah meluncur di jalan menuju Adi Sutjipto, Jogja. Ribet sih soalnya memang penerbangan langsung ke Lombok cuma ada dari Jogja yang deket dengan Solo. Dari Solo maupun dari Semarang ngga ada penerbangan langsung ke Lombok, jadi yah dibela belain ke Jogja lah biar ngga repot transit dkk. Sampe di Jogja jam setengah tiga, loket check in belum dibuka masih harus nunggu jam 4an baru dibuka. Nganggur duduk duduk galau, begitu loket dibuka langsung deh kita check in dan bayar tax lalu masuk ke ruang tunggu.....
Si kakak yang galau..

….Yang bukan main padatnya. Gilak pokoknya mah, penuh di sana sini dan ada beberapa pesawat yang delay pula. Mana jam 17.40 masih lama, duduk duduk cantik juga ngga bisa karena si adek maunya jalaan mulu. Ngga nyaman kayaknya karena ramai dan lama nungguinnya. Si kakak udah bosen dan nggrundel pula, Si ayah udah bete aja mukanya. Eh masih ditambah delay sejam, uanjir emang ini maskapai, tapi ya mau gimana lagi, yang nyediain rute itu cuman dia...*kunyah singa . Jam 18.30 udah bisa masuk pesawat, 18.49 kita berangkat dari Jogja menuju lombok dengan muka setengah lega.

Sampai lombok jam 9an WITA, harap harap cemas dijemput tepat waktu nggak sama @lombokjunkie dan begitu lewat pintu keluar, celingukan sebentar eh ketemulah ama dia yang lagi pegang kertas bertuliskan nama saya. Hahaha. Hotel, aku datang. Tapi masih ada lagi, ternyata perjalanan BIL ke Senggigi lama dan jauh boooo. Huwahahha mana lapar dan si kakak udah terkantuk kantuk, akhirnya kami minta langsung di drop di hotel deh. Biarlah mesen makan di hotel aja, besok baru mulai jalan jalan.

Sampai di Sunset house, check in, eh ternyata kamarnya di atas! Dueeng, ternyata superior gardenview ngga cocok buat keluarga dengan anak. Sambil nunggu si ayah sholat, saya nelpon resepsionis minta ganti kamar. Mereka bilang bisa tapi besok baru bisa pindah, yowis diokein ajalah yang penting bisa pindah. Terus nelpon ke resto, eh ternyata mereka udah tutup, kita cuma bisa pesen minuman. Huhuhu. Setelah pesen kopi ama es teh, terus kita disaranin buat beli makan di restoran cepat saji di seberang hotel. Yah daripada kelaparan, akhirnya saya siap siap turun buat beli makan. Eh dapat telepon dari resepsionis yang bilang kalau bisa pindah kamar sekarang, huwahhaha bahagianya. Kita pindah ke bawah, ke deluxe pool view, ngga apa deh nambah charge yang penting pindah kamar yang aman dan nyaman. Hahahaha. Setelah pindah, saya sama si adek ke depan buat ngelunasin kamar sekaligus mampir beli makan. Sampai kamar kita makan, lalu si kakak dan adik tepar kecapekan sambil nonton disney junior. Saya sama si ayah beberes sambil leyeh leyeh di teras, pemandangannya menyenangkan sekali. Hari yang berat berhasil dilalui kali ini. Wkwkwk.




Hari kedua di sini, Kamis, 19 Februari 2015. Bangun tidur si kakak langsung semangat ke pantai. Jadilah kami berempat main di tepi pantai, si adik cuma betah main sebentar lalu balik lagi ke kamar, bebersih lanjut nonton tipi sambil nunggu kakak sama ayah balik buat sarapan. Sarapan nasi soto, dua pancake, jus jeruk dan teh hangat. Hahahha. Selera makan tetap ngga berubah. Makannya di bale bale deket restoran, bahagia sambil menikmati semilir angin darat. Jam 10 dijemput terus kita ke Pantai kuta yang ternyata jauh dari senggigi, boo. Sampai Kuta kita pesen makan di restoran terdekat (iya makan lagi soalnya kelaperan di jalan) sambil nunggu makanan siap, kita jalan jalan di kuta yang panasnya bukan main (ya iyalah wong jam 12an). Pasirnya asyik, kayak merica, meski agak kotor karena sampah kayu kecil kecil. Kita diajak naik bukit sama si Akbar tapi udah ngga sanggup, panas maunya berteduh aja, akhirnya cuma si kakak yang main air. Sebenernya sih aku pingin ciprat cipratan juga lha airnya menggoda sekali tapi si adek lagi error. Alhasil nggendong dia aja di restoran sambil nunggu kakak dan pasukan balik. Di kuta ini banyak anak kecil menawarkan dagangan, kasihan sih tapi kalau dibeli satu, temen temennya langsung ngerubung minta dibeli juga. Jadi ga beli deh :(
Pantai Kuta, Lombok

Setelah makan kita lanjut ke tanjung Aan, (cara membacanya : tanjung an), pasirnya sama asyiknya, pantainya landai jadi aman buat main main rada ke tengah, banyak anak anak juga yang main di sana padahal terik matahari bukan main itu siang siang. Si kakak tergoda berbasah basahan lagi, hahahah. Sampai dia puas lah pokoknya baru pulang balik ke hotel. Di hotel juga dia masih minta main di pantai sampai sore, sementara aku ama adik leyeh leyeh di kamar, si kakak sama si ayah puas deh main air. Setelah mereka bebersih, kita ke quick chicken lagi di seberang hotel buat beli makan malam. Terus balik ke hotel buat istirahat, huah capek tapi puas.


Hari ketiga, Jumat 20 Februari 2015. Bangun tidur kami memutuskan jalan jalan di tepi pantai sampai ujung dekat pura batu bolong terus balik lagi ke hotel. Aku ama si adek sih cuma jalan jalan aja, si kakak ama si ayah yang masih nambah buat main air sampai lama banget. Terus setelah bersih bersih kita lanjut sarapan, nasi oseng sawi plus daging kecap plus pancake dua biji. Selese makan leyeh leyeh nunggu dijemput, jam 11 dijemput lalu berangkat ke pelabuhan, buat nyewa kapal ke tujuan utama kami, Gili Nanggu. Tapi di tengah perjalanan mampir dulu ke masjid, yang laki laki sholat jumat, soalnya. Terus sekitar jam satuan gitu selesai sholat, kita bablas ke pelabuhan. Jalanannya bagus banget, mulus, aspalnya udah hot mix, sepi pula udah kayak jalanan pribadi. Sampai di pelabuhan ngurus tiket penyeberangan, naik kapal, lalu melajulah di atas air. Pengalaman pertama naik kapal kecil nyeberang pulau, agak takut karena terimbang ambing, dan ombaknya juga sedang jadi kecipratan sana sini. Tapi begitu sampai di Gili, huwaaah puas banget liat hamparan pasir putihnya.
Gili Nanggu, Lombok

Sayangnya karena lapar, jadi makan dulu di restoran di resort yang ada di sana. Jadi Gili Nanggu ini dikelola oleh sebuah resort, tapi mereka juga ngga boleh ngelarang pengunjung umum ke pulau, jadi semuanya bisa menikmati keindahan Gili Nanggu. Selesai makan kami nengok penangkaran penyu sebentar, terus lanjut main pasir di tepi pantai. Pasirnya haluus banget, putih dan bersih pula. Si kakak bikin gunung pasir alih alih kastil. Hahahha. Si adek juga seneng main pasir, ngga panas dan sepi kalik ya makanya dia suka banget.

Setelah puas jalan jalan di tepi pantai, awan mendung mulai berarak tiba, jadi kita buru buru kembali ke pulau Lombok. Huwah di tengah laut ombaknya dahsyat, seru sekaligus horor karena kapal beberapa kali miring. Etapi karena nakhodanya udah terlatih sih ya, jadi percaya aja gitu. Sesampai di tepi pantai kita langsung capcus naik mobil balik ke hotel. Di jalan mampir ke alfamart buat beli obat pilek si ayah terus mampir beli rambutan dan durian pula.
Nah, waktu nungguin si ayah sama mas Akbar makan duren, saya ngecek email dan ternyata ada informasi dari traveloka tentang tata cara refund tiket lion air. Dari sinilah saya mulai mencari tahu ada masalah apaan, yang ternyataa membuat saya kaget sekaligus deg degan juga khawatir jangan jangan sampai hari Minggu mereka masih belum membereskan penerbangan yang kacau itu. Nanti ngga bisa pulang donk kitaa.. ._.
Yah sambil harap harap cemas kita balik ke hotel, dan karena si ayah tepar abis minum obat jadi kita pesen makan di restoran hotel aja deh. Lumayan dapat ayam taliwang dan si krucil dapat soto ayam.

sunsethouse, Senggigi, Lombok. (Deluxe pool view yang bagian bawah)


Hari keempat. Sabtu 21 Februari 2015. Pagi pagi cukup leyeh leyeh di kamar, sarapan terus balik lagi ke kamar nunggu dijemput. Jam 10 dijemput lalu kita ke Mataram Mall, nyari baju karena si kakak kehabisan baju. Wkwkwk. Padahal udah ngelaundry sekali tapi ya gitu deh ngga cukup lha wong dia main air sehari bisa ampe tiga kali. Hahahha. Selese dari mall kita mampir makan dulu di lesehan, eh tapi pas di sana nunggu makanan disajiin, hujan badai! Horor banget soalnya pepohonan di rumah makan itu banyak yang tumbang, anginnya kencang dan luar biasa. Untungnya mobil kami aman ngga ketimpa ranting atau apapun. Setelah langit agak mendingan baru kami buru buru melanjutkan perjalanan nyari oleh oleh.  Di jalan ternyata banyak pohon tumbang, jalanan berantakan oleh serpihan ranting dan hempasan dedaunan. Mampir beli oleh oleh sebentar lalu capcus pulang, mau leyeh leyeh aja di pantai sambil nunggu senja. Eh masih mendung dan terancam hujan pula, akhirnya aku sama adek balik ke kamar, si kakak sama si ayah yang bahagia main air. *teteup. Malam terakhir di lombok kami habiskan sambil memesan dari restoran hotel, setelah anak anak tidur baru deh packing dan siap siap alarm biar besok ngga kesiangan.
Minggu pagi jam 4 WITA udah dijemput buat ke Bandara, sedih karena harus berpisah sama pantai. :(

Rasanya ngga bisa move on dari pulau kecil itu, hahahah. Bandara Lombok luas dan sepi soalnya masih penerbangan pertama, sih ya. Setelah check in terus sholat lalu nunggu di ruang tunggu. Bersyukur banget karena ngga delay! Solo, aku pulang! :D

Bener kata @momo_DM kalau 7 tahun di Lombok pun ngga akan puas nge eksplore keindahannya. Rasanya pingin cepct cepet balik, etapi nabung dulu dink yaaah XD

Thanks untuk @lombokjunkie yang udah nemenin kita selama di sana. :D


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar