Sabtu, 29 Agustus 2009

Cita-cita

Kali ini saya mau mbahas tentang cita-cita. Hehehh, dulu, waktu masih TK ditanyain mau jadi apa, saya milihnya agak ngaco. Antara jadi pramugari, penyanyi atau peragawati..hehehh. Maklum, namanya juga masih kecil, apalagi tontonannya masih “ Ci Luk Ba-nya Maissy”, kalo yang pramugari..alasannya simple, karena saya ingin jalan2 ke luar negeri gratis..hehehh.. Kalo peragawati..karena baju2nya bagus bagus,, udah gitu cakep cakep lagi..(kepedean kalo yang ini mah cita citanya..)Ya, namanya juga masih kecil..(mohon dimaklumi ya..-jangan diketawain lho-).


Beranjak SD.. Mau lulus SD, saya inget, habis nonton Petualangan Sherina, saya memutuskan menetapkan cita-cita saya. Mau jadi Astronot..(ga logis ya???). Alasannya bukan karena saya pingin ketemu makhluk ijo, dengan tinggi ga ada satu meter, dengan antenna dikepalanya, dan memiliki kecerdasan jauh lebih tinggi dari kita.(katanya lhoo..). Bukan itu alasannya. Dulu kalo saya nanya ama Papa, “Mama lagi dimana ya sekarang, Pa?”. biasanya Beliau jawabnya simple..” Di Surga”. Lalu saya akan bertanya lagi, “Dimana Surga itu, Pa?”..dan Ia akan menjawab..”Di Sana”, sambil nunjuk ke langit.. Semenjak itu, saya bertekad akan pergi ke luar angkasa. Ke tempat bergravitasi 0. ke tempat dimana saya bisa bertemu Mama lagi, sebentar saja..( Ciee..sok puitis ah )..Lebih tepatnya, ke tempat dimana saya bisa melihat Bentuk bumi yang katanya bulat itu.. Pingin lihat bintang bintang yang kalo malam saya lihat dari Loteng rumah saya, kerlap kerlipnya bagus banget itu. Pingin lihat yang kaya di film film itu. Haduh..rasanya jadi pingin jadi astronot beneran deh..^^”



Owh iya, saya juga pernah bercita-cita jadi dokter. Hehehehhh, kalo yang ini, cukup Logis lah. Tapi tidak Logis lagi setelah ternyata saya tidak mampu menembus Fakultas yang satu ini waktu SPMB dulu. Sempet sedih sih. Tapi Ayah nghiburnya cakep bener deh. Bilangnya gini, Udah Bun. Fakultas Kedoktera di Universitas di Indonesia udah banyak, muridnya juga ga nanggung nanggung banyaknya, bisa seratusan orang satu kelas. Coba kalo semuanya jadi dokter, semua bisa buka praktek sendiri, bisa bisa setiap RW punya satu Dokter, gimana coba? Ga laku doonk...(Wah, ciut juga jadinya keinginan saya jadi dokter).Apalagi kalo ternyata dipekerjakan di Luar Jawa..(yang ini ancemannya ga mempan, soalnya saya emang bercita cita juga jadi petualang kaya Riyanni reporter itu). Maap, bukannya saya menakut nakuti kalian yang lagi kuliah di FK, bukaann..saya Cuma mau cerita doank kok..



Waktu SMA lain lagi, saya kalo ditanya lagi mabit gitu, jawabnya, mau jadi isteri yang solihah, jadi ibu yang baik..ternyata belum ada 5 tahun, udah kesampean jadi ibu2 beneran.. ya, mungkin belum jadi Ibu yang baek sih, tapi ya setidaknya sudah jadi Ibu, gitulah. Lha kok kurang tinggi ya cita citanya? Gitu pikir saya. Sekarang, udah jadi Ibu Ibu ini, saya masih punya cita-cita..kalo yang setinggi Langit, saya bercita cita jadi astronot..(teteeuupp) ama jadi adventurer..saya mau jadi petualang..ato jadi reporter di jejak petualang..(Lhoo???) hehehhh..Kalo yang agak konkrit dikit, saya mau jadi penulis yang best seller..(yang ini konkret ga yaaa???)


Hehehehhh..

Maap kalo curhatnya saya ada yang menyinggung perasaan anda pembaca..
Yang penting saya masih punya cita cita..(Lhoo???)..kamu punya cita cita gaa???

-Solo-
Ramadhan hari ke-8, setelah sepagian mandangin bintang di atas loteng

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar