Sabtu, 21 Mei 2016

Traveling bersama anak-anak






Sebenernya perjalanan ini udah berbulan bulan yang lalu. Mau nulis tapi kok ya males *dikeplak*, tp terus keingetan kalau blog ini bisa jadi jurnalnya para bocah kelak, maka saya akan lanjutin cerita deh. Meski yaa seingatnya aja gituh XD

Seingat saya, kamu berangkat dari Solo pada hari Sabtu. Kerennya waktu itu naik Garuda, turun di Soeta. Maklum, selama ini belum pernah naik Garuda, paling pol ya Lion air. Duduknya berempat, berderetan. Kakak di pojok deket jendela, di tengah kosong, saya di pinggir yang sama si adek. Naik Garuda sama anak anak ternyata memuaskan banget, si Kakak dapet mainan plus majalah, dapet minuman juga sama snack sekotak besar. Sayang ga semua penerbangan dari Solo ada pilihan Garuda. Sementara si kakak bahagia sentosa, si adik diem aja minta dipangku. Oh, dia bobok sih, terus emaknya nggensong sambil nonton pilm Kung fu Panda. 

Sampai di Soeta kami dijemput sama salah satu temennya si ayah. Terus diajak ke markas (kantor) di daerah depok setelah sebelumnya mampir dulu buat makan. Sampai di markas ternyata udah ada banyak orang. Maklum lah ya, namanya juga piknik. Terus nunggu beberapa pasukan lagi yang belum datang, lama sih, pake kesela hujan deres pula, mana si adek ngamukan gitu kalau liat banyak orang. Mana capek. *iya saya mah tukang ngeluh*

Setelah pasukan komplit, kami berangkat menuju vila yang udah dipesen sebelumnya, di daerah Sentul. Singkat cerita, kami pilih pilih kamar, dan saya maget banget dari kasur. Padahal yang lain mah kumpul kumpul di bawah, tapi saya ama si adek ngendon aja di dalam kamar.
Antara capek ama males keluar. XD

Besoknya kami ke Jungle Park. Gerimis-cerah-gerimis, emang ga jelas gitu cuacanya. Kakak ama ayah Naik komidi putar yang tuinggi putarannya, si adek mah nangis karena ditinggal. Tak apa sih si adek rewel, asalkan si kakak bahagia. Mungkin karena si adek masih kecil juga kalik ya, capek dan males mau ngapa ngapain. Tapi sesekali dia hepi kok lari lari ngejar kakaknya, naik kereta keretaan keliling wahana, dll gitu deh.

Besoknya lagi, hari Senin, pesawat pulang masih jam tigaan sore. Paginya kita mampir dulu ke Bogor, nyicipin makaroni sekaligus bungkus buat dibawa pulang. Fyi, yang balik hari itu para nyonya nyonya semua, soalnya para bapak masih ada acara rapat. Nah, ada dua kloter, satu surabaya yang terdiri dari tiga wanita dengan tujuh anak, satu lagi solo (yah itu saya bertiga ama adik dan kakak). Tadinya sih udah khawatir terlambat, karena jalanan ke Halim muacet sodara sodara! Tapi untungnya masih sempet check in. Sedangkan saya sendiri sih was was karena harus naik pesawat sambil ngurus dua bocah sendiri. Bisa ga ya?

Bawaan saya waktu itu cuma ransel aja sih, isinya baju ganti sama makanan sama perkakas pasukan. Alhamdulillah perjalanan lancar sampai dijemput om di bandara soemarmo. Hepi sampai rumah, delivery makanan, lalu tepar. Tidur. XD

Tips untuk mama mama yang mau mengajak si kecil berdua atau bertiga aja naik pesawat.

1.      Berpikir positif
Konon katanya sih berpikir positif bisa membuat suatu hal bener bener bisa kita lakukan. Tanamkan saja kepercayaan diri kalau Mama pasti bisa melakukannya. Kalau perlu bantuan, tenang saja, Mama bisa meminta bantuan kepada pramugari saat di pesawat atau petugas bandara saat masih di bandara. Enjoy aja penerbangannya, Ma!

2.      Sampaikan ke anak yang lebih besar, bahwa kali ini kita butuh dia untuk terus ada di dekat kita.
3.   Jangan bawa tas kabin segede gambreng. Bawa aja tas ransel yang bisa diselipkan di bawah kursi penumpang di depan kita saat pesawat take off. Kalau mau bawa barang segambreng, masukin bagasi.
4.      Siapkan peralatan tempur anak. Buku bacaan, mainan, cemilan, air minum, tisu basah, permen, kantong plastik, diapers, baju ganti, uang receh di dalam ransel. Jadi kalau mama bawa koper, ga akan kerepotan bongkar koper buat cari ini itu.
5.       Jika terpaksa akan ke toilet saat menunggu pesawat, ajak semua anak mama.
Pasti terlihat ribet ya, tapi jaman sekarang mah kita ga boleh lengah terutama terhadap pengawasan anak. Kemarin saat menunggu di Halim, saya terpaksa mengajak si kakak dan adik ke kamar mandi. Ke toiletnya gantian, kakak dulu, baru saya sama si adek. Tas saya letakkan di pojokan, si kakak saya minta untuk berdiri atau duduk di dekat sana dan jangan pergi dari situ. Ada iming iming reward sih, nanti kita beli minuman botol lewat mesin. Dia kan udah penasaran tuh dari tadi.
6.      Saat di pesawat, letakkan tas kecil mama di bawah kursi di depan mama. Tujuannya sih agar ga repot kalau mama mau ambil peralatan ini itu di dalam tas. Untuk jaga jaga, kantungi saja permen dan letakkan tisu basah di selipan tempat buku di kursi depan mama. Biasanya dua benda ini yang sering dicari anak. Oh dan siapkan air minum.
7.      Saat naik atau turun pesawat, mama bisa memilih antri di awal atau paling belakangan sekalian. Jangan memaksakan untuk ikut antri saat ramai, karena anak belum tentu nyaman mengantri. Dan tak baik juga kan menyela antrian, jadi tetap beri pengalaman positif bagi anak.

Itu aja kayaknya yaa pengalaman yang bisa saya bagi. Semoga perjalanan mama sukses!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar