Sabtu, 31 Agustus 2013

02 Agustus 2007

Sesuai permintaan beberapa teman...
Sedikit berbagi tentang..detik-detik menjelang kelahiran Oryz..

Sebenernya. HPL Oryz itu tanggal 25 atau 27 juli 2007, tapi udah ditunggu sampai seminggu, ternyata sama sekali ga ada kontraksi apapun..

Padahal, temen-temen kampus maupun SMA udah sering nanyain..” Vin, udah lahir belum si kecil?..”
Terpaksanya, ya dijawab belum degh..
Padahal sehari bisa ada dua atau tiga SMS masuk ke ponselku, Cuma buat nanyain aidk kecil udah keluar atau belum.

Seminngu setelah HPL itu terlewatkan, aku dan suami kembali ke Dokter kandungan di deket kota barat, Dr Sulis namanya..Nah, itu Dokter begitu tahu kehamilanku udah lewat seminggu dari batas HPL, memaksa kami untuk segera mengeluarkan janin dalam kandunganku, soalnya dikhawatirkan kalau kelamaan, air ketubannya tidak mencukupi. Akhirnya, sepulang dari Periksa, langsung meluncur ke Rumah Sakit tempat biasa aku senam hamil. He..he..he.. Terus sampai sana ternyata harus bermalam disana, soalnya untuk proses induksi akan dimulai tepat pukul 06.00 Pagi. Nah sambil dikasih tau begitu, semua kondisi janin dan kondisiku diukur mulai dari pengukuran tensi, detak jantung bayi, dan lain lain yang aku ga ngerti. Oh iya, juga dites golongan darah, buat jaga jaga kalau ada hal hal yang ga diinginkan terjadi.

Setelah bermalam diruang Annisa, terus besok paginya aku mengirimkan kabar ke beberapa temanku, isinya ya..ngasih tau aja kalo udah mau diinduksi, serta minta doanya..Jam 06.00 tepat, aku ke ruang persalinan untuk memulai prosesi persalinan itu..

Nyampe sana dimasukin jarum infuse yang udah diksaih obat penginduksi. Karena masih ngantuk, alhasil aku setelah diinfus, aku malah tidur..hehehe

Terus jam 08.00 mulai bangun, mulai berasa sensasi kontraksi yang dibilang orang-orang sakitnya bukan maiinnn..tapi, masih jarang kontraksinya, jadi masih bias guyon ama suami, masih bias makan ini itu, masih bias baca buku..hohoho..yang ini ga ketinggalan..donk ah..

Hm..Mulai dzuhur, rasa kontraksi itu makin menjadi..Wah Subhanallah..sakitnya bukan main..Berbaring terlentang ga nyaman, miring ga enak, apalagi tengkurep (hehehe..ga dink, gimana bisa tengkurep coba?)

Sampai jam 16.00, baru bukaan 6, tapi sakitnya..huhuhu..sakiiittt bangeettt…sebenernya udah minta dikasih ILA, pengurang rasa nyeri itu (anestesi) tapi ga diijinin ama Dokternya, haduuhh..terus rsempet berpikiran pingin Caesar pula..hehehe..ya..soalnya sakiittnya itu lho..Akhirnya, hanya bisa berdzikir dibantu sama Budhe, terus sama suami juga didukung terus..

Sampai jam 18.00 baru bukaan 8, terus udah pingin ngeden, tapi ga boleh ama bidannya..disuruh nunggu sampe bukaannya sempurna..(10), huhuhu..sakiittt…kayak pingin pup tapi ga boleh ,hiks..

Terus jam 19.50, Oryz lahir..aku tahunya itu doank, mengenai kapan dokternya datang, atau kapan mulai di epis udah ga inget lagi, pokoknya pinginnya Cuma satu, segera mengeluarkan makhluk kecil itu. Alhamdulillah, Cuma butuh 3 kali mengejan, genduk kecilku keluar dengan selamat, beratnya 3,4 kilo, panjangnya 50 cm..huhuhu..gede ya?
Begitu ngeliat mukanya, aku langsung legaaa sekali…

Setelah itu, yang ada di pikiranku hanya satu, tidur. Duh, ngantuknya bukan main..capek dan lelah. Eh, ternyata masih belum boleh tidur...Udah gitu dokternya malah meminta keluarga yang menemani menunggu diluar ruangan, soalnya..terjadi pendarahan..Ya, karena waktu itu aku udah ga kerasa apa apa lagi selain rasa ngantuk yang amat sangat itu, ini juga hasil interogasiku ama Si Ayah and sama Bu Dokter setelah pulang kerumah.

Katanya, darah yang keluar dari rahim ga mau berhenti soalnya mulutnya ga mau berkontraksi untuk menutup lagi. Dan di sela sela ketidaksadaranku, aku masih sempat mendengar dokter meminta tolong untuk dipanggilkan asistennya yang entah ada di mana. Padahal hampir jarang sekali Beliau minta tolong pada si asisten itu, kecuali dalam keadaan setengah berbahaya ..

Aku teruuss diajak ngomong, ga boleh tidur gitu katanya, ampe jam 22.00, akhirnya pendarahanku bisa dihentikan. Dan keluargaku udah boleh menemaniku lagi, ow, keadaanku saat itu..masih sangat labil. Infus satu ditangan kanan, infus satu di tangan kiri. Dan di ibu jari kaki masih dicari pembuluh untuk ngambil darah buat diperiksa HB nya.

Nah, adegan nya ga berhenti sampe situ doank, setelah diperbolehkan tidur, eh tiap aku setengah sadar, seluruh tubuhku menggigil seperti orang kedinginan. Padahal sama sekali ga dingin, alias sumuk banget, terus aku melek, menggigilku itu ilang, terus tiap merem menggigil lagi, saat menggigil itu rasanya kayak ada di suatu tempat dimana segalanya putih..kaya dikutub..hehehe..Ampe Dokter memutuskan aku belum boleh tidur sampai keadaanku tidak menggigil lagi..Akhirnya malah diajak ngobrol ama Ayah..hehehe..aduh, padahal nguantuk abiss. Tapi belum boleh tidur, gimana lagi donk?Terus di jari kakiku dipasang alat detektor denyut jantung, untuk memastikan keadaanku.

Hebatnya adalah, ampe dua kali di tes darah, aku ga butuh transfusi, padahal darah yang keluar sangat banyak, soalnya HB ku masih kisaran angka yang termasuk normal. Dokternya aja ampe ga percaya, soalnya hampir dikatakan jarang sekali setelah pendarahan tapi ga perlu transfusi lagi.

Belum selese ni tragedinya, tengah malem jam 00.00an. perutku seketika terasa mual, terus malah dislokasi rahang lagi..haduh..mana dokter jaganya ga bisa nolongin, termpaksa nunggu Dokter bedah dipanggil buat ngembaliin tu rahang ke tempat semula. Sambil nunggu dokter itu datang, aku dengan santainya malah tidur, soalnya..ngantuknya bukan main sodara sodara..

Nah, begitu selesai dikembaliin tu rahang, aku langsung terlelap..ke alam mimpi..hehehe..tapi besoknya masih harus di ruang persalinan sampai kondisiku benar benar stabil. Kebayang ga suasana ruang persalinan seperti apa? Penuh teriakan menahan sakit, baunya bau disinfektan disana sini, dan penuh ingatan tentang detik detik saat aku bertaruh nyawa. Ya, emang dasarnya aku ini orangnya traumaan, makanya berada di ruang persalinan sambil menunggu kondisiku stabil adalah hal yang paling menyebalkan.
Terus jam 22.00 malem begitu stabil, aku udah boleh kembali ke kamar perawatan..huhuhu..senangnya..dan akhirnya aku bisa tidur dengan nyenyak..

Keesokan harinya, aku udah boleh bertemu bayiku..waktu itu belum punya nama Oryz..heehehe..Senang sekali rasanya, lega dan penuh rasa syukur, bisa melewatkan moment moment itu dengan baik..ya..walau agak heboh juga.

Bayiku lahir tanggal 2 Agustus 2007, untuk prosesi pemberian namanya, dilakukan 5 hari kemudian (kalo ga salah) hehehe..kenapa dikasih nama Oryz?
Itu...rahasia...heheehe(”,)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar